Bintang Sirius yang Mengagumkan

Bismillah,,,

Bagi sahabat-sahabatku yang mengagumi dunia astronomi, atau setidaknya senang menatap bintang yang bertaburan di langit saat malam, mungkin sudah tahu apa itu bintang Sirius. Ya, bintang Sirius merupakan bintang yang paling terang daripada bintang-bintang yang lain, termasuk dibandingkan dengan matahari yang setiap hari selalu setia menyinari kita itu Sirius jauh lebih besar ukurannya.

Konon katanya menurut ilmuwan Sirius dapat dilihat hampir di semua tempat di permukaan bumi kecuali oleh orang-orang yang tinggal pada lintang di atas 73,284° LU. Saat terbaik untuk dapat melihat bintang ini adalah sekitar tanggal 1 Januari, dimana dia mencapai meridian pada tengah malam.

Pada kondisi yang sesuai, Sirius dapat dilihat dengan mata telanjang saat Matahari masih berada di atas horison. Ketika berada di atas kepala, bintang ini dapat dilihat pada kondisi cuaca sangat bersih, asalkan pengamat berada di tempat yang tinggi.
Nama Sirius berasal dari bahasa Yunani, yaitu Seirios, yang berarti ‘menyala-nyala’ atau ‘amat panas’. Dalam Al Qur’an bintang ini dinamakan As-Syi’ra. Sesuai dengan firman Allah SWT dalam surat An Najm ayat 49

Artinya: dan sesungguhnya Dia-lah Tuhan (yang memiliki) bintang Syi’ra, (QS. An Najm, 53 : 49)

Bintang ini juga dikenal sebagai ‘bintang anjing’ karena merupakan bintang yang paling terang di Rasi ‘Anjing Besar’. Sebenarnya bintang Sirius atau Syi’ra ini terdiri dari dua buah bintang, yaitu bintang Sirius A dan Sirius B. Sirius A memiliki diameter kira-kira 2 kali diameter matahari, sedangkan Sirius B memiliki diameter yang hampir sama dengan diameter bumi.

Dalam bukunya Harun Yahya penjelasan tentang bintang Syi’ra adalah sebagai berikut:

Bintang Sirius [Syi’ra] muncul di Surat An Najm (yang berarti “bintang”). Bintang ganda yang membentuk bintang Sirius ini saling mendekat dengan sumbu kedua bintang itu yang berbentuk busur setiap 49,9 tahun sekali. Peristiwa alam tentang bintang ini diisyaratkan dalam ayat ke-9 dan ke-49 dari Surat An Najm.

Artinya: sehingga jaraknya (sekitar) dua busur panah atau lebih dekat lagi. (QS. An Najm, 53 : 9)

Ketika pengertian-pengertian tertentu yang disebutkan dalam Al Qur’an dikaji berdasarkan penemuan-penemuan ilmiah abad ke-21, kita akan mendapati diri kita tercerahkan dengan lebih banyak keajaiban Al Qur’an. Salah satunya adalah bintang Sirius (Syi’ra), yang disebut dalam surat An Najm ayat ke-49:
… dan bahwasanya Dialah Tuhan (yang memiliki) bintang Syi’ra (QS. An Najm, 53: 49)
Kenyataan bahwa kata Arab “syi’raa,” yang merupakan padanan kata bintang Sirius, muncul hanya di Surat An Najm (yang hanya berarti “bintang”) ayat ke-49 secara khusus sangatlah menarik. Sebab, dengan mempertimbangkan ketidakteraturan dalam pergerakan bintang Sirius, yakni bintang paling terang di langit malam hari, sebagai titik awal, para ilmuwan menemukan bahwa ini adalah sebuah bintang ganda. Sirius sesungguhnya adalah sepasang dua bintang, yang dikenal sebagai Sirius A dan Sirius B. Yang lebih besar adalah Sirius A, yang juga lebih dekat ke Bumi dan bintang paling terang yang dapat dilihat dengan mata telanjang. Tapi Sirus B tidak dapat dilihat tanpa teropong.
Bintang ganda Sirius beredar dengan lintasan berbentuk bulat telur mengelilingi satu sama lain. Masa edar Sirius A dan B mengelilingi titik pusat gravitasi mereka yang sama adalah 49,9 tahun. Angka ilmiah ini kini diterima secara bulat oleh jurusan astronomi di universitas Harvard, Ottawa dan Leicester.
Sirius, bintang yang paling terang, sebenarnya adalah bintang kembar… Peredarannya berlangsung selama 49,9 tahun.
Sebagaimana diketahui, bintang Sirius-A dan Sirius-B beredar mengelilingi satu sama lain melintasi sebuah busur ganda setiap 49,9 tahun.
Hal yang perlu diperhatikan di sini adalah garis edar ganda berbentuk busur dari dua bintang tersebut yang mengitari satu sama lain.
Namun, kenyataan ilmiah ini, yang ketelitiannya hanya dapat diketahui di akhir abad ke-20, secara menakjubkan telah diisyaratkan dalam Al Qur’an 1.400 tahun lalu. Ketika ayat ke-49 dan ke-9 dari surat An Najm dibaca secara bersama, keajaiban ini menjadi nyata:
dan bahwasanya Dialah Tuhan (yang memiliki) bintang Syi’ra (QS. An Najm, 53: 49)
maka jadilah dia dekat dua ujung busur panah atau lebih dekat (lagi). (QS. An Najm, 53: 9)
Penjelasan dalam Surat An Najm ayat ke-9 tersebut mungkin pula menggambarkan bagaimana kedua bintang ini saling mendekat dalam peredaran mereka. (Wallaahu a’lam). Fakta ilmiah ini, yang tak seorang pun dapat memahami di masa pewahyuan Al Qur’an, sekali lagi membuktikan bahwa Al Qur’an adalah firman Allah Yang Mahakuasa.

Subhanallah, demikian salah satu makhluk ciptaan Allah. Allah telah mengabadikannya dalam Al Quranul Karim agar kita sebagai manusia semakin sadar bahwa Allah itu MahaKuasa dan MahaKuasa terhadap segala sesuatu. Masih banyak makhluk-makhluk ciptaan Allah lainnya yang semuanya menjadi bukti bahwa Allah MahaSempurna.

Dan tidaklah Kami bermain-main Menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya. Tidaklah Kami Ciptakan keduanya melainkan dengan hak (benar), tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui. (QS. Ad Dukhan, 44 : 38-39)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s